TUTUP
TUTUP
METRO

Mengapa Polisi Tak Pakai Gas Air Mata untuk Massa Ahok

Massa Ahok yang berdemonstrasi 80 persennya adalah perempuan
Mengapa Polisi Tak Pakai Gas Air Mata untuk Massa Ahok
Sejumlah pendukung terpidana Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menyalakan lilin saat melakukan aksi di depan Rutan Cipinang, Jakarta, Selasa (9/5/2017). (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

VIVA.co.id – Kepolisian Resor Jakarta Timur belum mengambil tindakan tegas untuk pembubaran massa pendukung terpidana penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang menggelar aksi di depan Rutan Cipinang, Selasa, 9 Mei 2017.

Meski sejak pukul 18.00 WIB telah terpantau sejumlah pasukan polisi bersenjata lengkap dengan gas air mata, serta mobil Barracuda dan Water Cannon. Belum ada tindakan apa pun untuk para pendemo hingga malam menjelang.

"Kami masih upayakan persuasif. Kalau kita lihat struktur massanya, ini kan 80 persen ibu-ibu. Jadi dari sisi ini tentunya saya harus melihat dengan kekuatan polisi yang ada, yang dikerahkan hari ini. Kalaupun dibenarkan hanya pada ketidaktertiban," ujar Kapolres Jakarta Timur, Kombes Andry Wibowo, di Rutan Kelas 1 Cipinang Jakarta Timur.

Andry hanya memastikan dan mengingatkan agar seluruh massa dapat menyampaikan aspirasi dengan tertib. "Kita harapkan juga mereka akan tertib selesai pada waktu yang mereka sepakati untuk selesai, lapas juga bisa aman. Kemudian kondisi lalu lintas juga bisa kita jaga terus menerus," katanya.

Disinggung mengenai batas waktu, Andry menyebut pihaknya sudah berusaha secepat mungkin ini bisa terurai.

"Ini kita lakukan semua langkah. Dialog, komunikasi dengan berbagai pihak. Sehingga tanpa kekuatan Kepolisian kita bisa membubarkan diri dengan baik. Kita ingin bangun sifat-sifat kenegarawanan, patriotisme," ujarnya. (one)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP