TUTUP
TUTUP
METRO

Cara DKI Perangi Mafia Penimbun Pangan Saat Ramadan

Agar harga pangan di ibu kota stabil.
Cara DKI Perangi Mafia Penimbun Pangan Saat Ramadan
Ilustrasi aktivitas warga DKI di pasar. (VIVA.co.id/M. Ali. Wafa)

VIVA.co.id – Pemerintah Provinsi DKI dan kepolisian menyatakan akan memerangi mafia-mafia penimbun bahan kebutuhan pokok, yang sering beraksi di bulan Ramadan dan Idul Fitri.

Menurut Wakil Gubernur DKI, Djarot Saiful Hidayat, perang melawan mafia dan penimbun pangan harus dilakukan agar stabilitas harga kebutuhan pokok tetap terjaga.

Djarot mengatakan, ada beberapa cara yang ditempuh Pemprov DKI untuk melawan mafia pangan, seperti memperketat pengawasan terhadap sirkulasi kebutuhan pokok yang masuk ke Jakarta.

Selain pengawasan, Djarot mengatakan, Pemprov DKI melalui BUMD telah memperkuat stok kebutuhan pokok.

"Sekarang BUMD PD Pasar Jaya sudah menyetok berapa kebutuhan pokok rakyat yang di tahun-tahun yang lalu ini memicu kenaikan harga. Contoh gula, telur, terigu, minyak, beras, cabai, bawang merah, dan bawang putih," kata Djarot di Balai Kota Jakarta, Kamis, 4 Mei 2017. 

Tak hanya kedua cara itu, Djarot mengatakan, Pemprov DKI juga akan melakukan operasi-operasi pasar.

"Kami berikan intervensi supaya harga tetap stabil menjelang Lebaran, sehingga pengalaman di masa lalu tidak akan terulang, sekaligus untuk memberikan warning kepada para tengkulak dan mafia," ujarnya. 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP