TUTUP
TUTUP
METRO

Dana Kampanye Ahok-Djarot Didominasi Sumbangan Swasta

Rp103,8 juta dinyatakan tidak penuhi syarat.
Dana Kampanye Ahok-Djarot Didominasi Sumbangan Swasta
Konser Gue 2 Ahok-Djarot (VIVA.co.id/Muhamad Solihin)

VIVA.co.id – Dana kampanye putaran kedua pasangan cagub Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan cawagub Djarot Saiful Hidayat, didominasi oleh pemberian dari badan hukum swasta. Jumlahnya mencapai Rp17,7 miliar dari Rp27,7 miliar dana yang berasal dari pihak swasta.

"Ini memang berbeda dengan sumber dana kampanye putaran pertama kami yang 75 persen-nya berasal dari patungan masyarakat," kata Staf Bendahara tim sukses Ahok-Djarot, Michael Sianipar di KPU DKI Jakarta, Minggu 16 April 2017.

Namun Michael tidak menjelaskan rinci badan hukum swasta dimaksud apakah sebuah perusahaan atau yang lainnya. Dia hanya menyebut dari seluruh yang diberikan sponsor swasta, hanya Rp27,6 miliar yang bisa digunakan, sebab yang Rp103,8 juta di antaranya tidak memenuhi syarat.

Disinggung penyerapan dana kampanye pada putaran pertama, dikatakan Michael, terdapat sisa Rp4,8 miliar dari total Rp60,1 miliar. Menurut Micahel, pihaknya berencana membeli bus untuk dihibahkan ke DKI Jakarta dari sisa dana Rp4,8 miliar itu, tetapi akhirnya dipakai untuk kampanye putaran kedua, seperti keputusan KPU DKI.

"Memang akhirnya (tidak jadi buat bus) karena waktu satu bulan (kampanye putaran kedua) yang sempit itu kami tak bisa bikin patungan rakyat," tuturnya. Secara keseluruhan, total dana kampanye tim Ahok-Djarot selama dua putaran ini mencapai Rp85,3 miliar.
 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP