TUTUP
TUTUP
METRO

Bongkar Prostitusi, GP Ansor Juluki Ahok 'Sunan Kalijodo'

Pembongkaran Kalijodo memang sempat menyedot perhatian.
Bongkar Prostitusi, GP Ansor Juluki Ahok 'Sunan Kalijodo'
Ahok Tinjau RTH RPTRA Kalijodo (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

VIVA.co.id – Ketua Gerakan Pemuda Ansor, Yaqut Cholil Qoumas, memuji kinerja Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok selama menjabat Gubernur DKI Jakarta. Termasuk saat Ahok berani membongkar kawasan prostitusi Kalijodo di Jakarta Barat.

Pembongkaran Kalijodo memang sempat menyedot perhatian. Usaha itu mendapat perlawanan dari warga yang menggantungkan hidupnya di tempat itu. Ahok mengubah Kalijodo menjadi ruang terbuka hijau.

"Karena hidupnya Pak Ahok di Jakarta, beliau ini Sunan Kalijodo. Sunan Kalijodo itu telah mengubah masyarakat yang hitam kelam menjadi masyarakat beriman," kata Yaqut disambut gelak tawa Banser yang hadir di Kantor GP Ansor, Jumat 7 April 2017.  

Acara silaturahmi yang juga dihadiri Djarot Saiful Hidayat serta Sekretaris Jenderal Partai Golkar, Idrus Marham, ini memang berlangsung tak begitu kaku. Yaqut kemudian mengubah nama Basuki Tjahaja Purnama dalam Bahasa Arab. "Selamat datang Pak Basuki Nurul Qomar," kata dia.

Menanggapi pernyataan Yaqut, Ahok mengaku mengerti maksud ucapan yang dikatakan pemimpin organisasi pemuda Nahdlatul Ulama itu.

Ia mengatakan, terjemahan namanya yakni Tjahaja (Cahaya) Purnama yang  diartikan dalam Bahasa Arab adalah Nurul Qomar sempat ingin dijadikan nama Masjid Raya Jakarta. Saat itu, kata Ahok, usulan tersebut kemudian ditolaknya lantaran Masjid Raya yang pertama kali ada di Jakarta harus diberi nama pendiri NU.

"Ada pejabat di DKI ngusulin saya, nama Masjid Raya Daan Mogot dikasih nama Nurul Qamar (katanya) 'supaya orang tahu bapak yang bikin.' Saya bilang 'tidak boleh, kita kan mau tegakkan ajaran Rahmatan Lil Alamin, lebih baik namanya Hasyim Asyari'," kata Ahok.

Ahok mengatakan, kedekatannya dengan NU sudah terjalin sejak lama sejak ingin maju menjadi calon Gubernur Bangka Belitung tahun 2007. Saat itu, Ahok didukung oleh mantan Ketua Umum PBNU KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur karena diserang menjadi calon kepala daerah dari kalangan minoritas. (one)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP