TUTUP
TUTUP
METRO
Pilkada DKI 2017

Djarot Tak Akan Rayu Demokrat untuk Rebut Pendukung Agus

Mantan pendukung dan relawan AHY-Sylviana mempunyai kriteria sendiri.
Djarot Tak Akan Rayu Demokrat untuk Rebut Pendukung Agus
Debat Cagub dan Cawagub Pilkada DKI Jakarta (VIVA.co.id/Muhamad Solihin)

VIVA.co.id – Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat tak akan mencoba merayu Partai Demokrat untuk bergabung dengan koalisinya di putaran kedua Pilkada DKI Jakarta.

Djarot mengaku akan menghargai keputusan partai besutan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu, yang telah menyatakan sikap netral. 

"Saya mengapresiasi sikap Partai Demokrat maupun kebesaran hati Pak Agus (Harimurti Yudhoyono) yang menyerahkan sepenuhnya kepada hak-hak masing-masing individu," kata Djarot di sela kunjungan di Pasar Ayam Pulogadung, Jakarta, Kamis 16 Maret 2017. 

Menurut Djarot, tak ada strategi khusus untuk menarik simpati pendukung AHY. Dia yakin mantan pendukung dan relawan mempunyai kriteria sendiri dalam menentukan pilihan di putaran kedua. 

"Biarkan secara alami mengalir di lapangan. Tergantung kepada pilihan mereka masing-masing," ujarnya. 

Sebelumnya, Partai Demokrat telah menentukan sikap dalam putaran dua Pilgub DKI, usai menerima kekalahan Agus-Sylvi di putaran pertama. Demokrat memutuskan netral , tak mendukung Ahok atau Anies.

"Kami netral, dalam istilah Pak SBY non-blok. Tak memihak ke nomor dua dan tiga," kata Waketum Demokrat, Roy Suryo 

Menurut Roy, keputusan itu berawal dari rapat pleno DPP Demokrat sekitar dua minggu lalu untuk menentukan sikap di putaran dua. Hasilnya, menyepakati bahwa 17 persen suara yang diraih di Pilgub DKI adalah milik Agus-Sylvi.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP