METRO

Akankah Saksi RS Bintaro Perkuat Salah Omni

Prita siap mendengarkan keterangan dua saksi yang dihadirkan jaksa.

ddd
Kamis, 10 September 2009, 10:11
Sidang Prita
Sidang Prita (VIVAnews/Nurcholis Anhari Lubis)

VIVAnews - Jaksa penuntut umum kembali menghadirkan dua saksi dalam sidang kasus dugaan pencemaran nama baik yang dilakukan Prita Mulyasari terhadap Rumah Sakit Omni Internasional Alam Sutera.

Sidang dengan agenda mendengarkan keterangan saksi itu dijadwalkan digelar di Pengadilan Negeri Tangerang, mulai  pukul 10.00, hari ini, Kamis, 10 September 2009.

Dua saksi yang akan hadir adalah Sriyanto, ahli bahasa dari Departemen Pendidikan Nasional, dan dokter Yuniwati Gunawan, Direktur Rumah Sakit Internasional Bintaro. Di rumah sakit itu Prita sempat dirawat setelah tak kunjung mendapat kesembuhan di RS Omni.

Mengenakan busana muslim putih dipadu kerudung hitam, Prita siap mendengarkan keterangan dua saksi tersebut. Prita didampingi dua kuasa hukumnya yaitu Slamet Yuwono dan Syamsu Anwar.

***

Kisah Prita bermula saat ia memeriksakan kesehatannya di RS Omni Internasional pada 7 Agustus 2008. Hasil laboratorium menyatakan kadar trombositnya 27.000, jauh di bawah normal 200.000. Akibatnya ia harus menjalani rawat inap dan mendapat terapi sejumlah obat.

Setelah beberapa hari dirawat, kondisi Prita tak membaik. Saat keluarga meminta penjelasan, dokter malah menyampaikan revisi hasil tes trombosit dari 27.000 menjadi 181.000 tanpa memberikan lembar tertulis laboratorium. Dokter mengatakan Prita menderita demam berdarah.

Namun kesembuhan tak kunjung ia dapat. Lehernya malah bengkak. Maka ia memutuskan pindah ke RS Internasional Bintaro. Di rumah sakit kedua ini, Prita ternyata didiagnosa menderita penyakit gondong bukan demam berdarah. Prita pun sembuh.

Atas kondisi itulah Prita merasa dirugikan RS Omni Internasional. Ibu dua anak itu kemudian menulis surat keluhan dan mengirim kepada sejumlah rekannya melalui email. Dalam waktu singkat email itu beredar luas di sejulah milis dan blog.

Surat itu pun terbaca manajemen RS Omni Internasional. Atas keluhan Prita, rumah sakit di kawasan Alam Sutera itu kemudian menyeret Prita ke jalur hukum dengan tuduhan pencemaran nama baik.

Prita yang terancam enam tahun penjara ditahan pada 13 Mei 2009. Namun tiga minggu kemudian hakim mengabulkan penangguhan penahanan Prita setelah muncul berbagai dukungan dari publik dan pejabat pemerintah. Hakim PN Tangerang juga menghentikan kasus Prita melalui putusan sela pada 25 Juni lalu. Namun, jaksa mengajukan banding atas keputusan tersebut dan terkabul.
 
Sementara pada Senin 8 Juli 2009, Komisi Kesehatan DPR merekomendasikan pencabutan izin Rumah Sakit Omni.

Laporan: Rukhyat Soheh| Tangerang

Ingin memberikan dukungan terhadap kasus yang dialami Prita Mulyasari. silakan klik di sini.



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com