TUTUP
TUTUP
METRO

Prosesi Gelar Perkara Kasus Ahok

Paling lama kesimpulan gelar perkara diumumkan besok
Prosesi Gelar Perkara Kasus Ahok
Gelar Perkara Kasus Penistaan Agama (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

VIVA.co.id – Kepala Badan Reserse Kriminal Polri, Komisaris Besar Polisi Ari Dono Sukmanto, menjelaskan garis besar prosesi gelar perkara kasus dugaan penistaan agama dengan terlapor Calon Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Dalam gelar perkara ini, penyidik akan memaparkan  beragam data, dokumen, hingga keterangan yang telah dikumpulkan dari berbagai pihak, selama proses penyelidikan kasus ini.

"Termasuk dengan barang bukti, kemudian terangkan atau putarkan videonya, kemudian penyidik membacakan bagian penting, ataupun esensi dari hasil interview dari semua saksi yang dimintai keterangan, sekitar 40 (orang)," ujar Ari di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa, 16 November 2016.

Meski mengundang para pelapor, tapi di ruang gelar perkara hanya ada 6 dari 13 pelapor yang diizinkan mengikuti proses ini. Mereka menjadi perwakilan karena laporan yang lain dianggap memiliki kesamaan esensi.

"Kita hadirkan, perwakilan saja yang dibacakan dari pihak pelapor ada enam, pihak terlapor enam, kemudian dari kita penyidik menghadirkan ada lima ahli," jelas Ari.

Setelah dipaparkan temuan selama penyelidikan, para ahli bahasa, pidana, dan agama yang hadir, dipersilakan memberikan tanggapan sesuai keahlian mereka.

Sementara pihak terlapor, bisa memberikan keterangan tambahan, koreksi, atau bukti tambahan setelah ahli selesai.

Kata Ari, kesimpulan gelar perkara ini paling cepat diumumkan besok, Rabu 16 November 2016. Jika penyidik menilai tak ada unsur pidana penistaan agama, kasus ini dipastikan berhenti.

"Kalau ditemukan dilanjutkan, tapi ada hak-hak untuk melakukan upaya hukum," ujarnya.

(mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP