TUTUP
TUTUP
METRO

Anies: Kesenjangan Ekonomi di Jakarta Tinggi

Belum ada pemerataan ekonomi mulai dari pendidikan dan pekerjaan.
Anies: Kesenjangan Ekonomi di Jakarta Tinggi
Calon gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (VIVA.co.id/ Raudhatul Zannah)

VIVA.co.id – Calon gubernur DKI Jakarta nomor urut 3, Anies Baswedan, menuturkan kesenjangan tingkat ekonomi di Jakarta tergolong sangat tinggi. Jakarta yang merupakan Ibukota negara, warganya  seharusnya merasakan pemerataan ekonomi mulai dari pendidikan hingga lapangan pekerjaan. 

Mantan Pendidikan dan Kebudayaan itu menambahkan, bila dirinya terpilih, salah satu cara mengentaskan jarak ketimpangan ekonomi dengan memberikan akses pendidikan. Dengan demikian, warga Jakarta mendapat kesempatan untuk meraih kesejahteraan.
 
"Pemutus kemiskinan adalah akses pada pendidikan bermutu. Itu adalah pemutus garis kemiskinan. Ketika kita berbicara tentang Jakarta, maka di Jakarta yang dibutuhkan hari ini bagaimana Jakarta memberikan kesempatan untuk meraih kesejahteraan," kata Anies Baswedan di Kantor DPP Partai Perindo, Jalan Dipenogoro, Jakarta Pusat, Senin, 14 November 2016. 
 
Dari data yang diperoleh Anies Baswedan, sebanyak 35 persen anak-anak putus sekolah tidak menyelesaikan pendidikan sampai tingkat sekolah menengah atas (SMA) di DKI Jakarta. Tidak hanya itu, menurutnya, koefisien gini ratio (pengukuran ketimpangan) di Jakarta mencapai 0,46 persen, dan ini lebih tinggi bila dibanding angkat nasional yang angkanya 0,39 persen.
 
"Di tempat inilah ketimpangan antara yang punya dan yang tidak punya. Yang  terdidik dan tidak terdidik. Artinya di Jakarta pun membutuhkan integrasi kesejahteraan. Semua komponen membutuhkan peluang untuk maju. Hari ini belum terjadi," katanya.
 
 
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP