TUTUP
TUTUP
METRO

Djarot Tak Pusingkan Penolakan Warga Saat Kampanye

Dia masih yakin tingkat kepuasan warga terhadapnya di atas 70 persen.
Djarot Tak Pusingkan Penolakan Warga Saat Kampanye
Calon wakil gubernur DKI Jakarta petahana, Djarot Saiful Hidayat (raudhatul zannah/VIVA)

VIVA.co.id – Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat, tak mau memusingkan naik turunnya elektabilitas terkait banyaknya persoalan yang menerpa pasanganya Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Akibat masalah yang menimpa Ahok, banyak penolakan dari warga saat mereka kampanye.

 

"Saya tidak begitu memikirkan, karena elektabilitas itu kan menyangkut masalah publik. Saya yakin dari hasil survei manapun kepuasan warga Jakarta terhadap kami lebih dari 70 persen," ujar Djarot, Kamis, 10 November 2016.

Kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan Ahok, berbuntut gejolak massa. Demontrasi besar-besaran dilakukan umat Islam pada 4 November lalu. Secara pribadi Djarot tidak mempersoalkan sejumlah masalah yang menyerang pasangan Ahok-Djarot.

"Saya tidak terganggu. Justru kami ingin memberikan pendidikan politik kepada rakyat dengan menghormati penegakan hukum, proses hukum yang semestinya," ucap Djarot.

Menyikapi banyak penolakan saat masa kampanye, Djarot mengaku pihaknya akan melaporkan jenis-jenis pelanggaran kampanye kepada Badan Pengawas Pemilu. Salah satunya banyaknya spanduk penolakan terhadap Ahok.

Ia berharap laporan dari tim sukses bisa ditindaklanjuti dan diteruskan ke Kepolisian. Meski begitu, Djarot mengaku tidak tahu soal siapa yang akan dilaporkan oleh tim suksesnya.

"Siapa pun yang mengganggu jalannya pilkada, atau pasangan calon untuk melakukan kampanye atau blusukan bisa diancam dalam tindak pidana, sesuai UU Pemilu. Semua yang tahu tim kampanye," kata Djarot. (ase)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP