TUTUP
TUTUP
METRO

Jadi Tersangka Ricuh 4 November, Sekjen HMI Tak Ditahan

Empat anggota lainnya tetap ditahan.
Jadi Tersangka Ricuh 4 November, Sekjen HMI Tak Ditahan
Kericuhan demo 4 November 2016. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

VIVA.co.id – Polda Metro Jaya memutuskan untuk tidak menahan Sekertaris Jenderal (Sekjen) Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Amijaya Halim. Namun, status tersangka terhadap dirinya tetap melekat.

"Untuk yang Sekjen HMI (Amijaya) tidak kami lakukan penahanan," ujar Kepala Unit IV Subdit Keamanan Negara (Kamneg) Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya, Komisaris Polisi Armayni saat dihubungi wartawan, Rabu, 9 November 2016.

Perihal alasan tidak ditahannya Sekjen HMI, Armayni enggan merinci apa alasannya. "Saya enggak bisa jelasin, tanya Pak Kasubdit (Kamneg) saja," ucap dia.

Namun empat orang anggota HMI lainnya tetap dilakukan penahanan. Sebelumnya, kelima anggota Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) diamankan Polda Metro Jaya karena diduga menjadi penyebab kericuhan saat unjuk rasa di depan Istana Negara, Jumat 4 November lalu. Kelimanya ditangkap pada Senin malam, 7 November hingga Selasa 8 November dini hari.

Kelima anggota HMI tersebut adalah Ismai Ibrahim, Amijaya Halim, Ramadhan Reubun, Muhammad Rizal Berkat, dan Rahmat Muni alias Mato.

Kelima orang tersebut saat ini statusnya tersangka dan sudah dilakukan pemeriksaan intensif oleh Subdit Keamanan Negara (Kamneg) Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya.

Adapun pasal yang disangkakan kelima tersangka tersebut adalah Pasal 214 KUHP Jo Pasal 212 KUHP tentang bersama-sama melakukan ancaman dan kekerasan kepada pejabat yang melakukan tugas dengan ancaman hukuman tujuh tahun penjara.

(mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP