TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
METRO

Kapolda Metro dan Pangdam Jaya: Jakarta Aman

Meminta masyarakat tak terprovokasi.
Kapolda Metro dan Pangdam Jaya: Jakarta Aman
Kapolda Metro Jaya Irjen M Iriawan bersama Pangdam Jaya Mayjen Teddy Lhaksmana (VIVA/Bayu Januar)

VIVA.co.id – Kapolda Metro Jaya Irjen Pol. M. Iriawan dan Pangdam Jaya Mayjen Teddy Lhaksmana berkomitmen untuk mengamankan ibu kota dari adanya kericuhan susulan, saat demonstran mulai meninggalkan kawasan depan Istana Merdeka dan Monumen Nasional.

Kapolda bahkan berjanji tak akan pulang sebelum massa meninggalkan jalanan Jakarta. "Sampai betul-betul aman tidak ada massa di jalan," ucap kapolda saat berbincang dengan tvOne di Jalan Medan Merdeka Barat, Jumat, 4 November 2016.

Mengenai kericuhan yang sempat terjadi saat demonstrasi berlangsung, menurut Iriawan, karena adanya provokasi dari pihak tertentu yang memaksa untuk bergerak masuk ke kompleks Istana.

Dia pun meyakini, provokasi ini bukan dari kelompok massa yang dibawa para ulama untuk menuntut penuntasan kasus dugaan penistaan agama Gubernur non aktif DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

"Dari awal sudah ada kesepakatan dengan Habib Rizieq bahwa massa akan damai," ucap Iriawan.

Meski begitu, dia tetap memastikan untuk mengusut para provokator. "Apakah sudah disiapkan atau belum, akan kita dalami," tuturnya.

Iriawan juga meminta masyarakat agar tidak terprovokasi, sehingga kericuhan yang sempat terjadi selepas azan Isya, tak kembali terulang.

Hal senada juga diungkapkan pangdam Jaya. Mayjen Teddy meminta masyarakat untuk tak terhasut oleh informasi yang belum jelas. 

"Tidak terprovokasi oleh imbauan yang tidak perlu, gambaran kami jelas menahan diri," ujarnya.

Setelah berbincang, kapolda dan pangdam pun sempat melakukan salam komando dan berucap bersamaan. "Jakarta Aman!"

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP