TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
METRO

Blusukan di Mampang, Sandi Dicegat Kiai Berjubah

Sandi tampak terkejut.
 Blusukan di Mampang, Sandi Dicegat Kiai Berjubah
Sandiaga Uno saat blusukan di Mampang, Jakarta Selatan, Jumat, 4 November 2016. (VIVA.co.id/Avra Augesty)
VIVA.co.id - Calon Wakil Gubernur DKI Sandiaga Uno tiba-tiba dicegat oleh seorang kiai. Diketahui, kiai itu bernama Salman Yahya (70). Dia mengenakan jubah, membawa tongkat, dan memakai sorban berwarna putih.

Peristiwa terjadi saat pasangan calon Gubernur DKI Anies Baswedan itu blusukan atau mengunjungi dan menyapa warga di Jalan Bangka Raya, Jakarta Selatan, dalam rangka bersosialisasi dalam rangkaian kampanye Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI 2017. Salman menghampiri Sandi yang sedang berjalan ke posko pemenangan Anies - Sandi di sana.

"Selamat datang, Bismillahirrahmanirrahiim!" ujar Salman, Jumat, 4 November 2016.

Salman mengatakan, hal itu sambil memegang dada kiri Sandi. Sandi, tampak terkejut. Namun, calon Wakil Gubernur DKI berlatar belakang pengusaha itu segera maklum ketika mengetahui Salman, ternyata hendak mendoakannya.
"Saya belum pernah merasakan gembira seperti ini," ujar Salman.

Menurut Salman, selama dirinya tinggal di sana, tak pernah ada satu pun calon kepala daerah berkunjung. Bahkan, Gubernur DKI, termasuk Basuki Tjahaja Purnama, juga tidak pernah datang.

Salman berdoa, jika Sandi terpilih menjadi Wakil Gubernur DKI, bisa memimpin Jakarta dengan lebih arif. Salman tak ingin pembangunan kota yang pesat diiringi penggusuran permukiman warga.

"Saya menyampaikan (kepada Sandi) untuk tetap menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Jangan lagi ada perpecahan dan penistaan. Jangan membangun sebuah gedung tapi menghancurkan seluruh kota," ujar Salman.

Sandi mengamini doa Salman. Menurut Sandi, programnya dalam membangun Jakarta akan lebih mengakomodir kebutuhan warga. "Anies - Sandi akan kembalikan keadilan kepada warga Jakarta," ujar Sandi.

Sandi kemudian menyampaikan tiga program utamanya. Program itu terkait peningkatan lapangan kerja, bantuan pendidikan, dan bantuan modal usaha. Sandi berjanji programnya bisa dinikmati setiap warga.

"Nantinya anak-anak muda dan ibu-ibu akan dicarikan modal agar usahanya lancar, supaya punya usaha. Pendidikan dengan KJP (Kartu Jakarta Pintar), kami akan teruskan. Ditambah juga KIP (Kartu Indonesia Pintar). Nanti kita kasih program tunai untuk warga yang ekonominya berada di kelas menengah," ujar Sandi. (ase)
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP