TUTUP
TUTUP
METRO
Pilkada DKI 2017

Habiburokhman Klaim Telah Kalahkan Ahok 3-0

Gagalnya Ahok maju lewat jalur perseorangan atau independen.
Habiburokhman Klaim Telah Kalahkan Ahok 3-0
Habiburokhman di Gedung MK, Rabu, 19 Oktober 2016. (Moh Nadlir - VIVA.co.id)

VIVA.co.id – Habiburokhman, pembina Advokat Cinta Tanah Air (AKTA), mengklaim dirinya berhasil mengalahkan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Kemenangannya itu diraihnya dalam sejumlah kesempatan melawan Ahok.

"Kami beberapa kali (menang) lawan Ahok, Ahok nol terus," kata Habiburokhman di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta Pusat, Rabu, 19 Oktober 2016.

Habiburokhman menuturkan, ada tiga kemenangan yang diraihnya melawan Ahok. Ketiga itu soal gagal tercapainya target satu juta Kartu Tanda Penduduk (KTP) oleh Teman Ahok, gagalnya Ahok maju lewat jalur perseorangan atau independen, dan belum selesainya gugatan cuti kampanye bagi petahana yang saat ini masih berproses di MK, tapi Ahok akhirnya cuti lebih dulu.

"Jadi kalaupun dia (Ahok) menang, putusannya tak akan berlaku pada Pilkada ini," kata dia.

Tak lupa, Habiburokhman pun berucap syukur atas klaimnya tersebut. Sebab telah berhasil menggagalkan upaya mantan Bupati Belitung Timur itu untuk membatalkan ketentuan cuti bagi petahana.

"Kami syukur alhamdulillah, perjuangan yang kami lakukan untuk menolak pembatalan cuti kampanye berhasil. Setidaknya untuk periode Pilkada ini aman, tidak ada kepala daerah yang berpeluang untuk abuse of power, untuk menguntungkan dirinya sendiri dalam pemilihan," kata dia.

Dia pun tak ingin dianggap puas, meski beberapa kali mengalahkan Ahok. "Ini bukan soal kepuasan, ini kan soal melawan orang yang arogan, orang yang kita anggap abuse of power. Jadi kita tentu semaksimal memenangkan, tentu dengan cara-cara secara hukum," kata Habiburokhman.

Diketahui, Ahok menggugat UU Pilkada yang mewajibkan petahana untuk cuti selama kampanye selama ikut pilkada. Bagi Ahok, dengan cuti hingga 6 bulan jelas merugikan konstituen.

Kewajiban cuti tersebut dianggapnya tidak wajar karena pada hakikatnya cuti merupakan suatu hak sebagaimana tercermin pada hak PNS yang diatur dalam Undang Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara. (ase)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP