TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
METRO

Alasan Agus Ogah Teken Kontrak Politik

Kontrak seorang gubernur adalah ketika dilantik menjadi gubernur.
Alasan Agus Ogah Teken Kontrak Politik
Agus Harimurti Yudhoyono dan istri di Pasar Baru, Jakarta, Senin, 17 Oktober 2016. (Anwar Sadat - VIVA.co.id)

VIVA.co.id – Bakal calon gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono tidak mau melakukan kontrak politik. Dia pun mengatakan bukan orang yang mudah mengumbar janji.

Agus ingin langsung membuktikan apa saja yang akan dia perbuat untuk Jakarta ketimbang harus membuat janji dan kontrak politik. Ada beberapa alasan yang membuat Agus enggan melakukan kontrak politik.

"Karena yang pertama kontrak politik yang satu bisa saja bertabrakan dengan kontrak politik yang kedua atau yang lain, begitu. Tidak sejalan, tidak paralel dan tidak saling melengkapi," kata Agus di Pasar Baru, Jakarta Pusat, Senin sore, 17 Oktober 2016.

Agus mengatakan, setiap isu dan permasalahan yang ada dan dituntut untuk dilakukan kontrak politik semestinya dilihat secara utuh dan komprehensif. Solusinya harus dicarikan yang benar-benar bisa menyelesaikan berbagai permasalahan di Jakarta

"Itu semua harus inklusif, harus melibatkan banyak pihak dan bagi saya sekali lagi saya sampaikan kepada teman-teman, kontrak seorang gubernur adalah ketika dilantik menjadi gubernur," ujar Agus.

Menurutnya, ketika seseorang telah dilantik menjadi gubernur itu merupakan janji seorang pemimpin kepada rakyatnya. Janji itu bersifat menyeluruh dan tidak hanya menguntungkan sebagian kelompok masyarakat saja.

"Itulah kontrak politik yang dilakukan untuk seluruh warga, bukan hanya untuk sebagian kelompok masyarakat," katanya. (ase)

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP