TUTUP
TUTUP
METRO

Senin Ini Jaksa Bacakan Bantahan atas Pembelaan Jessica

Pengacara membacakan pledoi dalam sidang sebelumnya selama dua hari.
Senin Ini Jaksa Bacakan Bantahan atas Pembelaan Jessica
Jessica Kumala Wongso dituntut hukuman penjara 20 tahun (Antara/Wahyu Putro A)

VIVA.co.id - Pengadilan Negeri Jakarta Pusat menggelar sidang lanjutan perkara pembunuhan Wayan Mirna Salihin dengan terdakwa Jessica Kumala Wongso pada Senin, 17 Oktober 2016.

Sidang ke-30 itu mengagendakan pembacaan replik (jawaban atau bantahan atas nota pembelaan atau pledoi) yang disusun Jaksa Penuntut Umum atas nota pembelaan terdakwa Jessica yang dibacakan pada persidangan sebelumnya.

Dalam persidangan sebelumnya, tim penasihat hukum terdakwa Jessica sudah membacakan nota pembelaannya atas tuntutan 20 tahun penjara. Jessica sempat membacakan nota pembelaan yang dia buat di atas secarik kertas. Dia membacakannya dengan menangis sampai selesai, lalu dilanjutkan sang pengacara.

Pengacara Jessica menyebut pledoi yang mereka susun terdiri ribuan lembar. Pembacaan pledoi berlangsung selama dua hari, yakni pada Rabu dan Kamis, 12-13 Oktober 2016.

Pengacara Jessica berkesimpulan bahwa kliennya tidak memenuhi semua unsur dalam Pasal 340 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP), sebagaimana yang didakwakan Jaksa. Maka mereka mengajukan lima permohonan kepada Majelis Hakim, di antaranya, meminta membebaskan Jessica dari segala dakwaan dan tuntutan hukum.

Perkara itu bermula ketika Mirna dan Jessica bersama temannya, Boon Juwita alias Hani, bertemu di Kafe Olivier Mall Grand Indonesia, Tanah Abang, Jakarta Pusat, pada 6 Januari 2016. Di sana, Mirna kolaps seusai menenggak es kopi Vietnam, yang ditengarai telah dicampur bubuk racun sianida.

Jessica kemudian ditetapkan sebagai terdakwa, karena dianggap sebagai orang yang paling mungkin memanipulasi es kopi Vietnam milik Mirna. Saat perkara memasuki persidangan, Jessica didakwa dengan Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP