TUTUP
TUTUP
METRO

MUI Minta Masyarakat Tak Terprovokasi dalam Kasus Ahok

Permintaan maaf Ahok telah diterima.
MUI Minta Masyarakat Tak Terprovokasi dalam Kasus Ahok
Majelis Ulama Indonesia (MUI) (VIVA.co.id/ Danar Dono)

VIVA.co.id – Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengimbau masyarakat agar tak terprovokasi terkait adanya kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

Ketua MUI KH. Ma'ruf Amin meminta agar masyarakat tak bereaksi berlebihan menanggapi isu tersebut.

"MUI mengharapkan aspirasi masyarakat terkait kasus ini, cukup menyerahkan segala proses hukum kepada saluran penegakan hukum tanpa harus melakukan pengerahan massa," ujarnya di kantor Pusat MUI di Jalan Proklamasi, Jakarta Pusat, Kamis, 13 Oktober 2016.

Namun, Ma'ruf menambahkan, jika dalam perkembangannya dirasa perlu dilakukan penyampaian pendapat, MUI mengimbau agar masyarakat tetap berada di koridor hukum yang berlaku.

"Jika memang dipandang perlu, MUI imbau masyarakat untuk tetap akhlakul karimah, dan tak berbuat anarki," ujarnya menambahkan.

Soal adanya permintaan maaf dari Ahok, MUI menjelaskan, pihaknya telah menerima permintaan maaf. Namun proses hukum tetap dilanjutkan sesuai prosedur.

"Sebagai muslim permintaan maaf diterima, tapi untuk perkembangannya semua diserahkan kepada penegak hukum," katanya.

(mus)

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP