TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
METRO

Polisi Periksa Psikologi Ibu Pemutilasi Anak

Pemeriksaan untuk mengetahui motif pembunuhan itu.
Polisi Periksa Psikologi Ibu Pemutilasi Anak
Ilustrasi garis polisi (VIVA.co.id / Anissa Maulida)

VIVA.co.id – Polisi memeriksa kondisi psikologi Mutmainah (28), ibu diduga memutilasi anaknya sendiri yang berusia satu tahun, di rumah kontrakan di Jalan Jaya 24, RT 04/10, Cengkareng, Jakarta Barat.

"Pelakunya sedang dilakukan pemeriksaan psikologi. Akan diperiksa kejiwaannya," Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Awi Setiyono kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Senin, 3 Oktober 2016.

Pemeriksaan tersebut, kata Awi, untuk mengetahui motif sang ibu tega membunuh buah hatinya. Saat ini, pelaku diperiksa ke RS Polri Kramat Jati. "Pemeriksaan sementara sang istri depresi," katanya.

Sebelumnya, peristiwa itu terungkap ketika sang suami Ajun Inspektur Dua (Aipda) Deni baru pulang ke rumah kontrakannya di Jalan Jaya 24, RT 04/10, Cengkareng, Jakarta Barat. Anggota Bidang Propam Polda Metro Jaya itu mendapati pintu kontrakannya tertutup.

Deni berulang kali mengetuk pintu rumah kontrakannya tetapi tidak ada jawaban dari istri dan anaknya. Tak berapa lama kemudian, dia mendengar suara anak perempuannya yang berusia 2 tahun menangis kencang.

Deni lantas mendobrak pintu rumah kontrakan. Setelah berhasil masuk ke dalam kontrakan, tubuh Deni lemas seketika. Dia pun berteriak histeris ketika mendapati peristiwa berdarah. Anak keduanya yang berusia satu tahun sudah tidak bernyawa dengan kondisi mengenaskan. Tubuhnya terpotong beberapa bagian.

"Anggota ini kemudian meminta tolong sama warga dan warga berdatangan membantu menyelamatkan anak perempuan dan Aipda Deni karena dikhawatirkan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan," katanya.

Warga kemudian melaporkan kasus ini ke Polsek Cengkareng. Polisi datang dan melakukan Tempat Kejadian Perkara (TKP). Korban langsung dibawa ke RSCM guna diautopsi.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP