TUTUP
TUTUP
METRO

PDIP Tuntut Jadi Ketua Tim Pemenangan Ahok-Djarot

PDIP pada akhirnya menjadi partai politik pengusung Ahok.
PDIP Tuntut Jadi Ketua Tim Pemenangan Ahok-Djarot
Ahok dan Djarot mendaftar di KPUD DKI Jakarta. (VIVA.co.id/Anwar Sadat)

VIVA.co.id – Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Trimedya Panjaitan mengatakan, tim pemenangan pasangan Basuki Tjahaja Purnama - Djarot Saiful Hidayat (Ahok - Djarot) di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI 2017, idealnya, berasal dari PDIP.

Hal itu dikarenakan PDIP pada akhirnya menjadi partai politik pengusung. Sebagai partai pemilik 28 kursi di DPRD DKI, PDIP dinilai tidak tepat menjadi sekadar 'penggembira' di antara tiga partai lain yang mendukung Ahok-Djarot, Nasdem, Hati Nurani Rakyat (Hanura), dan Golongan Karya (Golkar).

"Kita berprinsip, kita partai pengusung," ujar Trimedya di Gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Senayan, Jakarta, Rabu, 21 September 2016.

Trimedya mengatakan, bahkan Ahok sekali pun menurutnya memiliki pandangan yang sama. Hal ini telah dibicarakan saat para petinggi keempat partai bersama Ahok - Djarot menemui Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri Selasa malam, 20 September 2016.

"Dia (Ahok) tahu betul PDIP tidak mungkin mau jadi penggembira," ujar Trimedya.

Meski demikian, Trimedya maklum jika kader PDIP tidak akan serta merta menjadi ketua tim pemenangan Ahok - Djarot. Hal itu dikarenakan PDIP adalah partai terakhir yang menyatakan mendukung. Sementara kader Golkar Nusron Wahid, telah lama menjadi ketua tim pemenangan sejak Ahok hanya didukung tiga partai. Namun, menurut Trimedya, hal itu sekadar persoalan teknis.

"Tapi bagaimana detailnya, nanti akan dibicarakan. Karena satu-satu harus dibicarakan.”

(mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP