METRO

Dua Serangan OPM di Puncak Jaya, 5 Anggota TNI Tewas

Kelompok bersenjata diduga OPM serang pos dan rombongan anggota TNI.
Kamis, 21 Februari 2013
Oleh : Eko Huda SBanjir Ambarita (Papua)
Juru Bicara Kodam 17 Cenderawasih Letkol Jansen Simanjutak

VIVAnews - Kelompok bersenjata yang diduga berasal dari Organisasi Papua Merdeka (OPM) melakukan dua kali serangan di Papua, Kamis 21 Februari 2013. Dalam sua serangan itu, lima anggota TNI tewas.

Serangan pertama terjadi di Pos TNI di Distrik Tingginambut, Kabupaten Puncak Jaya, Papua. Satu jam berikutnya, atau sekitar pukul 10.30 WIT, kelompok bersenjata menghadang rombongan anggota TNI di Distrik Sinak, Kabupaten Puncak Papua.

Penyerangan di Tingginambut menyebabkan dua anggota TNI tertembak, yaitu Lettu Reza dan Pratu Wahyu Wibowo. Lettu Wahyu tertembak di bagian lengan. "Sedangkan Pratu Wahyu Wibowo tertembak di dada dan tewas di tempat," kata Juru Bicara Kodam 17 Cenderawasih Letkol Jansen Simanjutak.

Sementara itu, aksi penghadangan di Sinak menewaskan empat prajurit TNI. Mereka adalah Sertu M Udin, Sertu Frans (anggota Koramil Sinak), Sertu Ramadhan serta Pratu Mustofa (anggota Yonif 753 AVT Nabire).

"Empat anggota itu dari Sinak dan hendak menuju Lapangan Terbang Ilaga yang jaraknya 3 kilometer. Tujuan mereka mau mengambil peralatan komunikasi yang dikirim dari Kodim 1714. Mereka dihadang di tanjakan jalan, dengan cara ditembaki dari atas bukit," terang Jansen.

Hingga kini, aparat masih melakukan pengejaran terhadap para pelaku penyerangan di kedua tempat itu. Aparat menduga para penyerang ini berjumlah cukup banyak. "Mereka memiliki kekuatan besar sehingga berani beraksi," kata Jansen. Hingga kini, belum ada keterangan dari OPM. (umi)

TERKAIT
TERPOPULER
File Not Found