METRO

2011, Tol Tanjung Priok-Cikarang Dibangun

Pembangunan jalan tol ini diprediksi akan menekan kemacetan lebih dari 30 persen.
Kamis, 6 Januari 2011
Oleh : Eko Priliawito, Sandy Adam Mahaputra
Pembangunan jalan tol

VIVAnews - Pemerintah DKI Jakarta berupaya untuk mengatasi kemacetan dengan menambah volume jalan di Jakarta. Pembangunan jembatan layang dan jalan tol akan ditingkatkan pada 2011 ini.

Setelah pembangunan jalan layang Casablanca dan Antasari yang telah masuk tahap pemasangan pondasi, Pemerintah Jakarta kini merencanakan untuk membangunan jalan Tol Tanjung Priok-Cikarang (Tanjung Karang).

Pembangunan tol ini diprediksi akan menekan kemacetan lebih dari 30 persen dan sebagai alternatif untuk membatasi waktu operasional kendaraan berat di ruas tol dalam kota.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DKI, Udar Pristono mengatakan, dengan pembangunan ini, konsentrasi laju kendaraan berat dapat terurai. Kemudian tinggal membenahi kendaraan berat yang menuju Merak yang melintas di ruas Tol Dalam Kota.

Pemerintah pusat melalui Kementerian Pekerjaan Umum (PU), akan membangun tol di atas Jalan RE Martadinata. Selain untuk memecah kepadatan kendaraan, proyek yang ditargetkan rampung 2013 bertujuan menanggulangi dampak rob yang kerap merendam kawasan Jakarta Utara.

Nantinya jalan ini hanya diperuntukkan bagi kendaraan berat. Sementara Jalan RE Martadinata difungsikan untuk kendaraan pribadi dan kendaraan umum.     

Seperti diinformasikan Dinas Perhubungan DKI Jakarta, akses jalan tol Tanjung Karang memiliki panjang 47 kilometer. Pembangunan akan dibagi dalam dua ruas.

Pembangunan akses tol kawasan industri di Cikarang, Bekasi, menuju Pelabuhan Tanjung Priok E-1, mulai dibuka 2011. Sementara akses tol ruas  E-2, diperkirakan selesai dua tahun berikutnya.

Infrastruktur jalan tol lain yang akan dikerjakan Departemen Pekerjaan Umum adalah pembangunan jalan tol Cibitung (Cikarang)- Cilincing, dan jalan tol Cimanggis-Cibitung. Keduanya akan beroperasi pada 2014 mendatang.

Sementara di internal kawasan industri Cikarang, Direktorat Jenderal Binamarga membuat proses pembangunan jalan antara kawasan untuk menunjang akses tol menuju Tanjung Priok.

Di antaranya, pelebaran jalan Inspeksi Tarum Barat sepanjang 13 kilometer, dari lebar tujuh menjadi 14 meter. Biayanya ditanggung Pemerintah Kabupaten Bekasi sebesar Rp78 miliar, diperkirakan rampung tahun ini.

Pelebaran jalan Raya Cibarusah, meliputi jalan Mekarmukti - jalan layang Cikarang- MH Thamrin- Cibarusah- Cibucil, pembiayaannya menjadi tanggungjawab Pemerintah Jawa Barat. (adi)

TERKAIT
    TERPOPULER
    File Not Found